LINKIN PARK SYMBOL.ani Cursor

Thursday, 2 May 2013

Pengertian Dual Boot pada Dunia IT

Dual Boot adalah memiliki beberapa sistem operasi sekaligus dalam sebuah komputer. Dual Boot disebut juga dengan multiple boot.
misal nya, windows XP pada drive C, 7 pada drive D dan 8 pada Drive D, dan lain-lain sesuai dengan sistem operasi apa yang sobat ingginkkan.ATaupun Apa itu DualBoot?
Dual boot adalah suatu kondisi dimana dalam satu buah komputer terdapat sistem operasi lebih dari satu. Dalam bidang installasi Linux, istilah dualboot ini sering digunakan untuk menyebutkan sistem operasi Linux yang terinstall berdampingan dengan sistem operasi windows. Walaupun dualboot dapat sangat memungkinkan untuk mendampingkan Linux dengan sistem operasi lain seperti Mac, Solaris, BSD, bahkan sesama Linux sendiri yang berbeda distro, dualboot yang akan dibahas disini adalah dualboot yang berkaitan dengan Linux dan windows.

Agar komputer sobat dapat mengunakan sistem operasi ganda, maka Hardisk harus memiliki beberapa partisi, ya kalau itu tergantung berapa sistem operasi  yang inggin sobat pakai, misal nya 3 sistem operasi berati harus memiliki 3 partisi,  jika sobat membuat komputer Dual Boot maka setiap kita mau memulai komputer, komputer akan bertanya sistem operasi yang mana yang inggin sobat gunakan, jika sobat tidak memberikan jawaban dalam waktu sekitar 25 detik maka komputer akan menjalan sistem operasi default ( sistem operasi tertinggi ) namun demikian, sistem operasi default dapat diubah melalui windows, 

"Kesimpulannya Dualboot Iyalah Terinstallnya Sistem Operasi Beda Vendor Dalam SAtu PC Dari 2 Hingga Berapapun OS yang Di Install Selama HDD DAn SpeSifikasi PC/Laptop/Notebook/NetBook Itu memenuhi Peryaratan Untuk Installasi OS (Operation System)".

 Mengapa menggunakan DualBoot?
Alasan yang sering menjadikan dasar proses dualboot adalah rasa tidak tega atau tidak ikhlas untuk menghapus sistem operasi yang sebelumnya. Selain itu, juga karena ada beberapa aplikasi yang belum ditemukan penggantinya di sistem operasi Linux, dan menjalankan aplikasi tersebut di sistem operasi windows adalah jalan keluar yang masuk akal untuk kondisi tersebut.
Syarat Menggunakan DualBoot?
Agar sebuah komputer dapat dipasang dua buah sistem operasi, tentunya syarat utama yaitu ukuran space harddisk yang cukup besar sehingga dapat menampung sistem operasi-sistem operasi tersebut dengan nyaman.
Langkah-langkah mempersiapkan DualBoot:



Partisi Windows :
-Drive C: 10Gb
-Drive D: 10Gb

Partisi Linux
-System 10Gb
-Swap 1Gb
-Home 10Gb

System Exist

Langkah-langkah ini di asumsikan dilaksanakan dari komputer yang mana sitem operasi windows telah exist didalamnya :
  1. Pilih partisi (drive) mana yang ingin disiapkan untuk diletakkan sistem operasi Linux;
  2. Backup content ata data yang terdapat di partisi (drive) tersebut;
  3. Jika dimungkinkan, dan/atau di Windows terdapat aplikasi pengatur partisi, siapkan dahulu partisi yang akan digunakan di linux. Partisi yang disiapkan adalah:
    • partisi ext3/resiserfs untuk system setidaknya berukuran 5GB hingga 10GB;
    • partisi untuk swap yang ukurannya disesuaikan dengan RAM fisik yang digunakan;
    • partisi ext3/reiserfs untuk home pada sisa partisi yang dibuat.

System baru

Apabila komputer masih baru dan harddisk masih kosong, langkah-langkah untuk mempersiapkan Dualboot adalah sebabagai berikut:
  1. Atur partisi menjadi primary dan extended. Partisi primary umum akan dibaca sebagai hda1 atau sda1, sedangkan partisi extended akan dibaca mulai dari hda5 atau sda5;
  2. Susun kebutuhan ukuran dan jenis filesystem untuk hda1, karena partisi ini akan menjadi drive C di windows;
  3. Bagi-bagi partisi extended menjadi beberapa partisi;
  4. Partisi extended pertama, (sda5) atur ukuran dan jenis filesystem karena akan digunakan sebagai drive D di windows;
  5. Partisi extended kedua, (sda6) beri ukuran sekitar 5GB hingga 10GB untuk digunakan sebagai root system dari Linux. Jenis filesystemnya bisa digunakan ext3 atau reiserfs;
  6. Partisi extended ketiga, (sda7) beri ukuran secukupnya dengan RAM fisik, atau bisa juga sekitar 1GB hingga 2GB untuk digunakan sebagai partisi SWAP;
  7. Partisi extended keempat, (sda8) cukup gunakan saja sisanya untuk digunakan sebagai partisi home;
  8. Installah windows terlebih dahulu hingga selesai. Abaikan jika windows tidak dapat membaca partisi ext3 atau reiserfs;
  9. Installah Linux, dan biarkan bootloader mendeteksi secara otomatis sistem operasi windows.
Untuk Cara Mengintasll OSnya Nanti Akan Di Share Di postingan Berikutnya Bantu SHare dan Komentarnya ya thanx,,,,,,,,,,,,,,

No comments:

Post a Comment